Kurangi kecepatan bertahap dan jangan menginjak rem mendadak karena membahayakan
Jangan panik adalah kunci keselamatan ketika mobil kamu mengalami masalah

Catat ! Ini 5 Langkah yang Wajib Kamu Lakukan Ketika Ban Pecah

20 Jun 2019 | 21:00 WIB
BAGIKAN

Banyak sekali penyebab tingginya kecelakaan lalu lintas. Selain faktor internal seperti cara berkendara yang ugal-ugalan, melanggar rambu lalu lintas ada juga faktor-faktor eksternal seperti kondisi lingkungan dan kondisi kendaraan itu sendiri. Kejadian ban pecah saat berkendara dengan kecepatan tinggi merupakan kondisi yang cukup tidak menguntungkan loh Sahabat.

Tentunya kita semua tidak menginginkan kejadian seperti ini menimpa kita kan. Sebagai informasi tambahan pecah ban merupakan salah satu sumber kecelakaan di jalan jika pengemudi tidak tahu bagaimana bereaksi sesaat ban mobil pecah.

Jika kamu salah merespons, mobil kamu akan langsung hilang kendali dan berujung pada kecelakaan fatal.

Walaupun pecah ban merupakan kejadian yang berbahaya, tapi kejadian itu masih bisa kamu kendalikan kok ! Dilansir di Toyota.astra.so.id simak tips-tips berikut ini agar kamu terhindar dari kecelakaan fatal ketika ban pecah di jalan.


Bersikap Tenang

Kejadian ban pecah memang sulit ditebak. Bisa terjadi kapan saja dan dimana saja. Kejadiannya pun berlangsung cepat dengan guncangan yang hebat. Bila mengalami ban pecah pada kecepatan tinggi, langkah pertama yang wajib dilakukan adalah jangan panik. Karena jika Sahabat panik akan melakukan hal-hal yang seharusnya tidak boleh dilakukan. Segera hidupkan lampu hazard pandangan tetap fokuskan ke depan dan kendalikan mobil dengan mengurangi kecepatannya secara perlahan.


Counter Steering

Sebenarnya tips ini bisa dikatakan susah susah gampang, jikan ban mobil Sahabat pecah. Ketahui terlebih dahulu ban bagian mana yang pecah, jika ban pecah di bagian depan sebelah kiri, lepas gas dengan jangan melakukan pengereman, arahkan setir ke kanan karena bagian ban kiri yang pecah. Jika ban kanan yang pecah, setir akan terasa berat ke kanan maka arahkan setir ke kiri. Ingat jangan melakukan tindakan seperti pengereman mendadak ketika melakukan counter steering.


Jaga Kecepatan dengan Rem Secara Perlahan

Hal lain yang dapat dilakukan saat ban depan pecah pada kecepatan tinggi adalah berusaha mempertahankan laju kendaraan dan mengurangi kecepatan kendaraan dengan melepaskan kaki dari pedal gas secara perlahan. Jangan langsung melepaskan injakan pedal gas secara tiba-tiba. Setelah kecepatan mobil mulai berkurang, lakukan engine brake untuk membantu menahan laju kendaraan. Untuk mobil matic, bisa memindahkan posisi tuas transmisi dari D ke D3 atau 2 dan untuk mobil manual bisa menurunkan gigi secara perlahan.


Perlu Sahabat ketahui, jika ban yang pecah adalah bagian belakang biasanya relatif mudah dikendalikan, justru terkadang tidak terasa. Namun ketika kamu melakukan pengereman secara mendadak disaat kondisi ban belakang yang pecah, maka laju kendaraan akan melintir tidak terarah. Sebaliknya ketika ban depan yang pecah lalu kamu melakukan pengereman mendadak, mobil akan terguling berlawanan dengan ban yang pecah. Selalu gunakan engine brake untuk membantu mengurangi kecepatan mobil.


Seimbangkan Perlahan

Mobil yang mengalami pecah ban saat melaju dengan kecepatan tinggi akan sangat mudah tergelincir dan terbalik. Untuk menjaga keseimbangan kendaraan ini dibutuhkan pengalaman mengemudi yang mumpuni. Mengurangi gas secara perlahan dan bertahap dapat menyeimbangkan kendaraan. Arahkan mobil Sahabat ke bahu jalan dan biarkan mobil berhenti karena kehabisan momentum. Setelah itu pastikan mobil sudah aman dan tidak mengganggu lalu lintas dan pasang segitiga pengaman di belakang mobil kamu.

Ditulis oleh GEDE RAMANANDA
Terakhir diupdate: 20 Jun 2019 | 21:00 WIB
BAGIKAN