Mudik 2018
Mudik Tidak Hanya Lewat Tol

Hindari Kepadatan, Pemudik Bisa Manfaatkan Jalan Arteri

23 Mei 2018 | 16:00 WIB

Pembangunan infrastruktur jalan tol dan jalan arteri yang dikerjakan oleh pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) diharapkan membuat waktu tempuh para pemudik tahun 2018 ini bisa lebih cepat. 

Namun, pemudik juga perlu berhati-hati dalam agar perjalanannya lancar dan tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. 

Hindari Kepadatan, Pemudik Bisa Manfaatkan Jalan Arteri

Menurut Direktur Preservasi Jalan Kementerian PUPR Hedy Rahadian, jaringan jalan di mana pun bukan didesain untuk dilintasi banyak kendaraan dalam waktu bersamaan.

"Negara mana pun tidak mendesain jaringan jalannya untuk kondisi puncak seperti Lebaran. Jangan bayangkan dari Jakarta ke Surabaya bisa melaju terus 100 kilometer per jam, pasti ada macet atau padatnya," ujar Hedy, di kantor Kementerian PUPR, yang dilansir dari halaman Kompas.com. 

Dia mengatakan, kalau ada pembukaan jalan baru, termasuk jalan tol, biasanya banyak kecelakaan. 

Maka dari itu, dia mengimbau kepada para pemudik agar tetap mengontrol kecepatan kendaraannya dan jangan mengebut di luar batas fisik pengemudi.

Selain itu, Hedy juga mengingatkan pemudik yang melewati jalan tol agar memastikan saldo kartu tol elektroniknya cukup sampai di tujuan. 

Hal itu untuk mengantisipasi terjadinya kemacetan di gerbang tol karena kurangnya saldo tersebut. 

"Misalnya dari Jakarta sampai Surabaya atau Pasuruan sediakan uang Rp 300.000 lebih, kalau kurang bisa bikin macet di jalan," imbuhnya. 

Pernyataan senada juga disampaikan oleh Direktur Jalan Bebas Hambatan, Perkotaan, dan Fasilitas Jalan Daerah, Ditjen Bina Marga Kementerian PUPR, Sugiartanto. Menurut dia, pengguna jalan harus berhati-hati saat melintasi jalan tol baru.

"Ada beberapa segmen (ruas tol) yang masih fungsional, dalam arti kapasitas daya tampungnya belum maksimum. Kalaupun sudah maksimum, bukan berarti tancap gas sampai 120 kilometer per jam. Jangan menambah angka kecelakaan," tutur Sugiartanto. 

Dia juga mengimbau pemudik agar tidak hanya menggunakan jalan tol, tetapi juga memanfaatkan jalan arteri yang tersedia. Jika melintasi jalan arteri, ada lebih banyak tempat istirahat, makan, dan lain-lain. 

"Kalau di jalan tol baru yang masih sepi, kecepatan tinggi, cuaca tidak menunjang, capek, kendaraan juga kondisinya tidak maksimal. Safety yang utama," tuntas dia.

Foto : Garasi.id


Ditulis oleh ANJAR
Terakhir diupdate: 11 Mei 2020 | 06:10 WIB
Bagikan

Kata Kunci Pencarian

mobilbarubekasjualbelijalurmudik2018arustitikmacetwaspadajakartasurabayatoljawaarterialternatif