Ban serep mobil
Ban serep mobil

Tidak Hanya Ban Utama Saja yang Perlu Diperhatikan. Ban Serep Mobil Juga Perlu !

30 Des 2020 | 11:00 WIB

Regulasi di Indonesia menetapkan mobil boleh memiliki ban serep berukuran lebih kecil asalkan diameter totalnya sama seperti ban terpasang. Namun yang perlu dicatat Sahabat, ban cadangan seperti itu punya kondisi pemakaian tertentu saat digunakan.  Ban serep lebih kecil biasanya merupakan siasat produsen mengakali ruang sempit mobil. Strategi seperti itu masih lebih baik ketimbang tidak memberikan ban serep yang bisa menjerumuskan konsumen melanggar aturan lalu lintas. 

Salah satu keuntungan ban serep lebih kecil yakni mudah di pasang buat mengganti ban yang rusak karena bocor di jalanan. Namun, ban serep seperti itu bisa mengurangi kerja fitur traction control ataupun anti-lock braking system (ABS).  Selain itu, agar mengurangi risiko, disarankan beban yang tertuju ke ban serep itu dikurangi. Penting untuk dijalankan, saat menggunakan ban serep lebih kecil ada petunjuk batas kecepatan.

Ban Serep Lebih Kecil, Perhatikan Cara Pakainya

Senior Manager Business Support Sales Replacement PT Gajah Tunggal Tbk Aries Abdullah menerangkan ban serep itu bisa paling tidak digunakan sampai ketemu titik aman, seperti bengkel atau sampai ban utama bisa diperbaiki. "Kecepatan kalau misalnya di ban serep itu sendiri ada tertulis maksimum 80 kpj, kurang lebih. Tapi kami biasa sarankan pada kecepatan 60 kpj saja," jelas Aries, beberapa waktu lalu seperti yang dilansir dari Kompas.com. 

"Jangan sampai dibawa kecepatan 80 kpj ke atas, bahaya. Ini ban diameternya lebih kecil, otomatis traksi dan pengereman juga berbeda, takutnya jadi tergelincir," ucapnya lagi.  Selain masalah teknis, ban serep seperti itu juga dianggap mengurangi estetika mobil keseluruhan. Makanya pengemudi dianjurkan tidak lama-lama menggunakannya.

Perhatikan kondisi ban serep mobil

Ban serep mobil sering kita abaikan, ini karena memang tidak pernah atau jarang dipakai. Wajar tidak terpakai, bisa jadi karena memang ban standar mobil kita tidak pernah bermasalah seperti bocor dengan menurunnya tekanan yang begitu cepat di area yang tidak memungkinkan, atau pecah ban dan lain sebagainya.

Ban Serep Lebih Kecil, Perhatikan Cara Pakainya

Walaupun begitu, ban serep pun harus kita perhatikan lho kondisinya. Meski perawatan si "donat hitam" ini tergolong sangatlah mudah, sayangnya masih banyak pengendara mobil yang sering mengabaikan perawatan ban sehingga akhirnya masa pakai ban tergolong dalam kategori yang boros (ban mudah cepat habis), dan rentan mengalami kerusakan (ban bocor ataupun meledak).

Cara merawat ban serep mobil

Perawatan yang kurang baik akan menyebabkan berbagai masalah pada ban mobil, seperti ban rusak, ban cepat habis. Penyebab kerusakan ban yang paling utama adalah tekanan udara pada ban yang kurang baik atau tidak ideal seperti ukuran tekanan angin yang disarankan oleh pabrik ban dan tulisannya yang sudah tertera pada ban mobil. Perawatan ban sebetulnya dimulai sejak pemilihan jenis ban untuk mobil kesayangan kamu.

Ban Serep Lebih Kecil, Perhatikan Cara Pakainya

Oleh karena itu, Sahabat wajib mengecek kondisi ban serep mobil dengan baik dalam jangka waktu tiga bulan sekali, atau satu bulan sekali pada saat musim hujan seperti ini. Sehingga saat ban serep dibutuhkan, kamu memiliki ban serep yang siap pakai. Berikut ini adalah tips cara merawat ban serep mobil :

Periksa tekanan angin ban serep mobil

Ban Serep Lebih Kecil, Perhatikan Cara Pakainya

Periksakanlah tekanan angin ban serep secara berkala, lebih baik apabila menggunakan alat pengukur tekanan angin ban. Bila tekanan angin ban serep kurang, maka biasanya pada bagian dinding ban akan membentuk lekukan. Jika demikian segera lakukan pengisian angin di pom bensin, bengkel, tempat tambal ban, atau tempat pengisisan angin yang lainnya.

Naikkan tekanan ban serep mobil

Ban Serep Lebih Kecil, Perhatikan Cara Pakainya

Ban serep biasanya jarang sekali untuk digunakan. Oleh karena itu menaikkan tekanan angin ban saat mengisi angin hingga 2 psi di atas spesifikasi yang dianjurkan oleh pabrik. Hal ini bertujuan untuk menghindari ban kempis yang disebabkan oleh penguapan di tempat penyimpanan ban serep.

Jaga kondisi ban serep mobil

Ban Serep Lebih Kecil, Perhatikan Cara Pakainya

Pastikan ban serep selalu dalam keadaan prima dan siap pakai. Jika sudah memiliki  banyak tambalan dan kembangnya sudah menipis, maka saya sarankan untuk mengganti ban dengan yang baru.

Jangan menggunakan ban serep mobil terlalu lama

Ban Serep Lebih Kecil, Perhatikan Cara Pakainya

Fungsi utama dari ban serep mobil adalah sebagai cadangan, oleh karena itu ban serep tidak boleh dipakai terlalu lama. Setelah kamu menemukan tempat tambal ban atau bengkel, maka segeralah perbaiki ban mobil yang bocor tadi dan kembalikanlah ban serep sebagaimana fungsinya tadi.


Foto : Garasi.id

Ditulis oleh ANJAR
Terakhir diupdate: 30 Des 2020 | 11:00 WIB
Bagikan

Kata kunci pencarian

banserepmobilbanserepbanmobilbancadangangantibanserepgarasiid