Garasi.id
Ganjil Genap Diperpanjang

2019 Harusnya Sistem ERP, Bukan Ganjil-Genap

06 Jan 2019 | 20:00 WIB
BAGIKAN

Memasuki tahun 2019, Pemerintah provinsi (Pemprov) DKI Jakarta kembali memperpanjang aturan pembatasan mobil pribadi melalui sistem ganjil-genap. Aturan ini banyak disambut baik oleh beberapa stakeholder guna menekan volume kendaraan di Ibu Kota.

2019 Harusnya Sistem ERP, Bukan Ganjil-Genap

Baca juga: 7 Jenis Tilang Yang Perlu Kamu Ketahui

Meski demikian, Ketua Bidang Advokasi Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Darmaningtyas, menilai harusnya pembatasan kendaraan pribadi diterapkan secara permanen melalui sistem electronic road pricing ( ERP) bukan lagi sistem ganjil-genap. 

"Belum ada tanda pembatasan kendaraan secara permanen. Lelang ERP yang ditargetkan selesai Oktober 2018, sampai sekarang belum ada tanda-tanda pengumuman dan saya meragukan apakah panitia lelang akan berani mengambil keputusan menentukan pemenang lelang calon pengelola ERP," ucap Darma seperti melansir laman Kompas.com, Jumat (4/1/2019). 

Baca juga: Ganjil Genap Sudah Berlaku Lagi, Ini 27 Titik Yang Terbebas Peraturan

Menurut Darma, bila panitia lelang tidak berani memutuskan pemenangnya, maka ERP tidak akan terimplementasikan. Artinya, kata dia, Jakarta tidak memiliki solusi alternatif mengenai pengaturan lalu lintas, utamanya pembatasan pengguna mobil pribadi secara permanen. 

Foto : Garasi.id


Ditulis oleh ANJAR
Terakhir diupdate: 06 Jan 2019 | 20:00 WIB
BAGIKAN