Garasi.id
Patokan Ganti Ban Mobil

Patokan Ganti Ban, Lihat Usia Pakai atau Kondisi Fisik?

27 Des 2018 | 15:01 WIB
BAGIKAN

Ban merupakan bagian dari kendaraan yang dinilai vital dalam keselamatan berkendara. Sebab bagian inilah yang bersentuhan langsung dengan permukaan jalan.

Namun ternyata, masih banyak dari pemilik kendaraan yang meremehkan fungsi ban. Seringkali tekanan angin ban tidak diperhatikan, padahal dampaknya bisa sangat fatal. Kecelakaan sering terjadi diakibatkan pecah ban, atau kondisi ban yang sudah tipis.

Patokan Ganti Ban, Lihat Usia Pakai atau Kondisi Fisik?

Baca juga: Ban Gundul Itu Jangan Disepelekan

Sebenarnya, kapan waktu yang tepat untuk mengganti ban Sahabat? Dilihat dari usia pakai atau kondisi fisik ban?

Seperti melansir laman resmi Hyundai Indonesia, kedua indikator yang disebutkan tadi bisa digunakan. Jika mobil jarang digunakan, patut diketahui jika ban juga mempunyai usia pakai.

Tidak serta merta mobil yang jarang digunakan selama bertahun-tahun, tak perlu mengganti ban karena masih tebal. Kondisi karet tentunya mengalami penurunan. Umumnya, pihak produsen merekomendasikan pemakaian ban selama enam sampai 10 tahun.

Tapi kalau mobil yang digunakan setiap hari dengan rute yang cukup jauh, maka Sahabat harus perhatikan kondisi ban dari fisiknya. Jika mobil rutin digunakan dalam pemakaian normal, jarak tempuh maksimal biasanya mencapai 40 ribu km.

Untuk tanda-tanda ban yang sudah waktunya diganti bisa dilihat dari kondisi tapak ban, dan hal ini paling mudah terlihat. Apakah ban tersebut masih layak pakai atau sudah menipis. Karena ban yang sudah botak atau aus sangat memengaruhi pengendalian dan pengereman.

Foto : Garasi.id

Ditulis oleh GARASI.ID
Terakhir diupdate: 03 Jan 2019 | 14:29 WIB
BAGIKAN