Gunakan busi sesuai dengan spesifikasi kendaraan kamu
Tips memilih busi yang benar

Jangan Salah Pilih, Beda Jenis Busi, Beda juga Fungsinya.

29 Feb 2020 | 13:01 WIB

Sebagai sistem pengapian pada mobil peran busi mobil menjadi satu hal terpenting, yang harus Sahabat periksa sebelum melakukan pembelian mobil bekas. Karena jika tidak memeriksanya, maka dijamin mobil bekas pilihan Sahabat Garasi tidak akan nyaman saat dikendarai.

Memang mengganti busi mobil dilakukan jika kondisinya sudah tidak layak. Lalu bagaimana mengetahui busi mobil itu masih memiliki kualitas terbaik atau tidak ya? Rupanya caranya cukup mudah, yakni dengan melihat jarak kendaraan tersebut melangkah atau kapan terakhir melakukan penggantian oli yang selalu diselipkan dalam kabin mobil.

Jangan Salah Pilih, Beda Jenis Busi, Beda juga Fungsinya.

Nah disarankan untuk Sahabat harus melakukan pergantian busi setelah mobil telah berjalan sejauh 20.000-60.000 km, tergantung jenis busi mobil yang dipilih Sahabat.

Untuk yang menggunakan jenis busi mobil iridium pergantian bisa dilakukan per 60.000 km. Asalkan bahan bakar yang digunakan, baterai atau aki dan kondisi mesin sehat. Namun untuk penggunaan busi mobil biasa, disarankan untuk melakukan pergantian setiap 20.000 km ya. Karena jika busi mobil tidak diganti, performa mesin jadi tidak maksimal dan performa mesin menjadi turun.

Lalu apa yang membuat busi mobil tidak mendukung performa kendaraan ya? Rupanya kotoran yang terdapat pada busi menjadi penyebab utamanya. ada beberapa faktor yang menyebabkan busi mobil cepat kotor yang menyebabkan pembakaran kurang sempurna bisa menimbulkan kerak pada mesin.

Dan kotornya busi itu terjadi karena faktor di luar busi. Seperti pembakaran kurang sempurna, bensin kurang bagus, atau filter bensin kurang bagus, oktan bensin terlalu rendah. Itu yang biasanya menimbulkan kerak. Setiap ada sisa pembakaran dia masuk ke rongga-rongga busi. Jadi ingat ya untuk memeriksa kondisi busi sebelum melakukan memutuskan untuk memilih mobil bekas ya. 

Perlu diingat juga Sahabat, sebagai pemilik kendaraan kamu perlu paham soal busi baik itu jenis maupun fungsi dari busi mobil itu sendiri. Biar semakin paham, mari kita bahas. 

Jenis busi mobil dan fungsinya

Salah satu komponen vital pada mobil pada sistem pengapian adalah busi. Komponen ini berperan untuk menghasilkan spark atau loncatan bunga api di antara elektroda busi mobil dalam ruang bakar, sehingga campuran udara dan bahan bakar dapat terbakar. 

Jangan Salah Pilih, Beda Jenis Busi, Beda juga Fungsinya.

Loncatan bunga api ini berasal dari energi listrik yang diperoleh dari ACCU atau baterai mobil kalian Sahabat. Apabila komponen busi mobil mengalami kerusakan, mobil kamu bisa mogok loh Sahabat. Untuk itu penting sekali untuk mendeteksi kerusakan dini pada busi mobil kalian. 

Biasanya kondisi busi mobil yang sudah tidak baik memiliki warna hitam berkerak, coklat, meleleh, gosong ditambah beberapa kondisi buruk lainnya.

Beberapa kondisi busi mobil seperti itu menandakan busi mobil kamu harus segera diganti. Kamu dapat mendeteksinya jika ditemukan ciri-ciri busi seperti di atas. Saat ini tersedia berbagai macam pilihan jenis busi yang bisa kamu dapatkan di toko aksesoris. Namun tahukah kamu jika busi-busi itu memiliki perbedaan fungsi ? 

Sebelum Sahabat akan mengganti busi mobil yang sudah rusak, alangkah baiknya kamu mengetahui jenis busi itu sendiri. Karena beda jenis busi, beda juga penggunaannya. Supaya Sahabat tidak salah memilih busi, sesuaikan busi dengan karakter mesin dan tingkat kompresi kapasitas mesin kendaraan kamu. 

Berikut beberapa tipe busi yang banyak dijual di pasaran, jangan sampai salah pilih ya Sahabat.

Busi Mobil Standar

Busi standar biasanya busi yang direkomendasikan oleh pabrikan mobil tertentu. Busi ini pada dasarnya merupakan pilihan yang digunakan untuk kebutuhan mobil sehari-hari. Keunggulan busi mobil standar adalah busi ini memiliki umur yang relatif lebih lama dan mampu menghasilkan stasioner mesin lebih stabil. Busi standar juga akan semakin optimal jika dipakai untuk putaran mesin rendah dan menengah. 

Busi Mobil Platinum

Busi dengan bahan platinum bisa disebut juga busi semi racing. Mengapa demikian? Karena ujung elektroda busi ini didesain sedikit lancip dibandingkan dengan busi standar. Busi tipe ini tidak berbeda jauh dengan pemakaian busi standar, perbedaan signifikannya terletak pada tenaga yang sedikit lebih responsif di putaran mesin bawah. Untuk durasi pemakaian, busi dengan bahan platinum relatif pendek ketimbang dengan busi standar.

Jangan Salah Pilih, Beda Jenis Busi, Beda juga Fungsinya.

Busi Mobil Iridium

Busi ini termasuk dalam busi tipe dingin, bisa dikatakan busi ini adalah busi racing yang digunakan untuk kebutuhan tertentu. Jenis busi ini mampu menghasilkan akselerasi mesin yang agresif dan tinggi. Tarikan kendaraan juga terasa panjang sehingga top speed lebih mudah didapat. Namun busi ini juga memiliki kelemahan jika digunakan untuk harian. Stasioner mesin akan sedikit tidak stabil, jika digunakan pada mesin standar dengan tingkat kompresi yang rendah dan memiliki umur yang sangat pendek.

Jangan Salah Pilih, Beda Jenis Busi, Beda juga Fungsinya.

Nah bila sudah paham soal jenis busi, ada baiknya Sahabat memahami perbedaan busi biasa dan busi iridium serta umur pakainya seperti dibawah ini.

Busi biasa dan Iridium mana yang lebih tahan lama

Busi memiliki peran penting dalam sistem kerja mesin mobil. Fungsinya untuk mengubah tegangan listrik yang disalurkan koil, menjadi percikan api yang akan membakar campuran bahan bakar dan udara di ruang mesin yang telah dikompresi. Material dan desain elektroda busi sangat menentukan efisiensi dan daya tahan.

Jangan Salah Pilih, Beda Jenis Busi, Beda juga Fungsinya.

Hingga saat ini ada tiga material yang umum digunakan oleh produsen busi, yaitu tembaga (copper), platina (platinum), dan iridium. Busi dengan bahan tembaga akrab disebut busi biasa Sementara busi dengan material platinum dan iridium kerap dipanggil busi long life.

"Ini karena umur busi iridium lebih panjang dua kali lipat dari umur busi biasa," terang Andy, Pemilik Sinar Sakti Tebet, yang dilansir dari laman GridoTo.

Busi biasa biasanya sudah wajib diganti ketika mencapai 40.000 km. Nah, umumnya busi long life diklaim memiliki usia pakai hingga 50.000-100.000 km. Waktu pakai yang lama ini karena material iridium memiliki durabilitas yang tinggi.

Foto : Garasi.id

Ditulis oleh GEDE RAMANANDA
Terakhir diupdate: 08 Apr 2020 | 22:24 WIB
Bagikan

Kata Kunci Pencarian

busitipsmemilihbusibusimobilbusistandarbusiplatinumbusiiridiummenggantibusibusiterbaik